KEUTAMAAN MALAM NISHFU SYA'BAN

deka 2016-05-22 19:51:03 Ibadah
Saudaraku Muslim...
Tahun yang lalu 1436H, dibukan Sya'ban, suatu pagi saya pergi ke tempat langganan bubur ayam. kemudian saya bertanya; "Mas, kemarin libur jualan ya..?, beliau menjawab: "Iya, saya menghormati orang berpuasa nispu (maksudnya nishfu Sya'ban)."

Saudaraku muslim...
Saya kemudian berfikir kenapa puasa-puasa yang:
- BENAR-BENAR ADA HADITS SHAHIHNYA TIDAK SEPERTI INI TERKENALNYA DI TENGAH KAUM MUSLIMIN.
- BENAR-BENAR DISUNNAHKAN DAN DIJANJIKAN PAHALA BESAR TIDAK SEPERTI INI HEBOHNYA.
Seperti;
- Puasa Arafah
- Puasa Asyura
- Puasa 10 Hari pertama bulan dzulhijjah. dll.
Malah... PUASA yang belum:
- ada hadits shahihnya
- ada contoh dari shahabat nabinya yang sangat terkenal.
BUKANKAH INI TERBALIK?!?
Oleh karenanya semoga artikel lawas ini bermanfaat.

بسم الله الرحمن الرحيم, الحمد لله رب العالمين وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وآله وصحبه أجمعين, أما بعد:

Kawanku Pembaca Seiman…

Sebentar lagi akan datang malam nishfu (pertengahan) Sya'ban, semoga artikel ini menjadi tambahan wawasan dan bermanfaat sehingga dapat diamalkan. Selamat membaca.

عَنْ أَبِى مُوسَى الأَشْعَرِىِّ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- قَالَ « إِنَّ اللَّهَ لَيَطَّلِعُ فِى لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَعْبَانَ فَيَغْفِرُ لِجَمِيعِ خَلْقِهِ إِلاَّ لِمُشْرِكٍ أَوْ مُشَاحِنٍ ».

Artinya: “Abu Musa Al Asy’ary radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sesungguhnya Allah akan benat-benar melihat di malam nisfu (pertengahan) bulan Sya’ban, lali Dia mengampuni seluruh makhluk-Nya kecuali untuk seorang musyrik atau seorang musyahin.” HR. Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Al Albani di dalam kitab Silsilah Al Ahadits Ash Shahihah, no. 1144.

عن أبي ثعلبة الخشني : عن النبي صلى الله عليه و سلم قال : إذا كان ليلة النصف من شعبان اطلع الله إلى خلقه فيغفر للمؤمن و يملي للكافرين و يدع أهل الحقد بحقدهم حتى يدعوه

Artinya: “Abu Tsa’labah radhiyallahu ‘anhu meriwayatkan dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Jika pada malam nishfu Sya’ban, Allah melihat kepada makhluk-makhluknya, maka Dia akan mengampuni untuk seorang yang beriman dan membiarkan orang-orang kafir dan meninggalkan orang-orang yang hasad dengan hasadnya sampai mereka meninggalkannya.” HR. Al Baihaqy dan dihasankan oleh Al Albani di dalam kitab Shahih Al Jami’, no. 771.

Arti Musyahin

Berkata Al Mubarakfury rahimahullah berkata:

(مشاحن) أي مباغض ومعاد لمسلم من غير سبب ديني من الشحناء. وهي العداوة والبغضاء. قال الأوزاعي: أراد به صاحب البدعة المفارق لجماعة الأمة. وقال الطيبي: لعل المراد ذم البغضة التي تقع بين المسلمين من قبل النفس الأمارة بالسوء لا للدين، فلا يأمن أحدهم أذى صاحبه من يده ولسانه؛ لأن ذلك يؤدي إلى القتل، وربما ينتهي إلى الكفر إذ كثيراً ما يحمل على استباحة دم العدو وماله، ومن ثم قرن المشاحن في الرواية الأخرى بقاتل النفس.

Artinya: “Bertengkar dan bermusuhan dengan seorang muslim bukan karena sebab agama yang dipertengkarkan dan ini adalah permusuhan dan pertengkaran.

Al Auza’iy berkata: “Yang diinginkan darinya pelaku bid’ah yang memisahkan diri dari kesatuan umat Islam.”

Ath Thiby berkata: “Mungkin maksudnya adalah celaan terhadap pertikaian yang terjadi diantara kaum muslimin, disebabkan karena amarah yang buruk bukan karena agama, maka salah seorang dari mereka merasa tidak aman dari gangguan kawannya baik dari tangan dan lisannya, karena hal itu akan mengakibatkan kepada pembunuhan bahkan mungkin berakhir pada kekafiran, karena kebanyakan dibawa untuk sesuatu yang menghalalkan darah dan harta, oleh sebab inilah digandengakn dengan al Musyahin dalam riwayat yang lain dengan pelaku pembunuhan.” Lihat kitab Mir’at Al Mafatih Syarah Misykat Al Mashabih, 4/340 (syamela).

Jadi...jauhi;

1. Kesyirikan

2. Pertikaian yang bukan karena mempertahankan agama

3. Hasad dan dengki

agar kita mendapatkan ampunan dari Allah Azza wa Jalla.

TETAPI…MESKIPUN NISHFU SYA’BAN UTAMA BUKAN BERARTI BOLEH MELAKSANAKAN AMALAN YANG TIDAK DISYARI’ATKAN DALAM ISLAM, diantara amalan tersebut

1. Mengkhususkan malam nishfu Sya'ban dengan suatu ibadah, seperti shalat alfiyah dan sebagainya.

Lihat kitab Al Majmu’ karya An Nawawi, 3/506 tentang pernyataan beliau bahwa shalat alfiyah adalah shalat yang bid’ah, mungkar dan buruk.

2. Mengkhususkan siangnya dengan puasa, karena hadits-hadits yang berkenaan dengannya tidak shahih DAN LEMAH, BAHKAN PALSU.

Lihat kitab Silsilah Al Ahadits Adh Dha’ifah, no. 2132.

3. Mengkhususkan berkumpul pada malam nishfu Sya'ban, karena tidak ada contohnya dari Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam.

4. Mengkhususkan bershadaqah yang pahalanya untuk para mayit pada malam nishfu Sya'ban, karena tidak ada contohnya dari Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam.

5. Mengkhususkan berziarah kubur dan baca Al Quran pada malam nishfu Sya'ban. Karena hadits yang berkenaan dengan hal ini, lemah sebagaimana perkataan Imam Al Baihaqy dan beliaulah yang meriwayatkan hadits tentang ini. Lihat Kitab talbis Iblis, hal. 429.

6. Mengkhususkan membuat makanan pada malam nishfu Sya'ban, karena tidak ada dasarnya dari Nabi Muhammad shallallahu 'alaihi wasallam.

7. Meyakini bahwa malam nishfu Sya'ban adalah malam qadar, karena menyelesihi Al Quran dan riwayat-riwayat yang menerangkan tidak hal tersebut tidak shahih sebagaimana yang diterangkan oleh Syeikh Al Allamah Muhammad Amin Asy Syinqithi di dalam kitab Adhwa’ Al Bayan, ketika menafsirkan surat Ad Dukhan ayat 1.

Ditulis oleh Ahmad Zainuddin
Sabtu, 10 Sya'ban 1433H Dammam KSA.

ikuti terus channel telegram:
@ahmadzainuddin62
http://bit.ly/ahmadzainuddin62
@dakwahsunnahdotcom


Baca Artikel Lainnya